MY CERPEN

Posted: October 29, 2011 in cerpen
Tags:

Ketemu Cinta di Pramuka

created by : vueri@facebook.com

Pramuka adalah salah satu ekskul yang paling popular dan diminati di sekolah-sekolah di Magetan. Apalagi di tingkat SMA, persaingannya ketat banget bok ,,,(he, he). Aku Dinda, sekolah di SMA Negeri 1 Karas (SMAGAS). Aku aktivis Pramuka donk pastinya, dan akhir-akhir ini banyak sekali event-event Pramuka. Jadi ya so pasti aku sibuk banget. “Din, kamu besok pulang jam berapa?”, Tanya Mama. “uMm..paling juga jam 5-an Mam,”, jawabku santai. “kamu tuch kapan sich bisa pulang sesuai jam pulang sekolah? Mama jadinya kan gak ada yang bantu beres-beres rumah Din, kamu gak kasihan apa?”, Tanya Mama. “ya, maaf ya ma, untuk akhir-akhir ini aku emang ge sibuk, jadi ya harap maklum donk ma, lagian tu kan tugas mama sebagai seorang Ibu Rumah Tangga, he,he”, jawabku. “ach, kamu tu nyebelin banget sich jadi anak”, sahut Mama. “ach udah ya ma, aku berangkat dulu, assalamu’alaikum”, ucapku. “ya wa’alaikum salam ati-ati ya?”, jawab Mama.

♥♥♥

“minggu depan, kita akan berangkat kemah di luar kota seprovinsi Jatim selama 3 hari,dan kamu Dinda, kamu ikut ya?”, ucap Kak Erma. “umm..ya kak, tapi yang kelas XI siapa saja yang ikut kak?”, tanyaku. “nanti kamu, Sherly, Ana, sama Evie, dan yang lainnya kelas XII.”, jawab Kak Erma. “owh iya kak, nanti dari Magetan yang ikut sekolah mana saja Kak?”, tanyaku lagi. “semua sekolah tingkat SMP dan SMA se-Magetan ikut.”, jelas Kak Erma. “wach, berarti bakal rame banget tuch.???”, sahutku.

♥♥♥

Hari itu pun tiba, semua anak Pramuka SMAGAS sibuk mempersiapkan diri untuk berangkat di Kwarcab. Karena semua anggota Pramuka kumpul dulu disana, setelah itu baru berangkat ke luar kota bareng-bareng. Sesampainya di Kwarcab, dilakukan pembagian penempatan di bus. Jadi 1 bus bisa berisi 2 pangkalan, dan sedihnya, sekolahku ditempatkan 1 bus sama SMK Yosonegoro. Anak-anak situ kan terkenal nyebelin-nyebelin, uch sebel banget deh. Dan akhirnya masa-masa menyedihkan 1 bus dengan anak SMK Yoso pun dimulai.

♥♥♥

“ech, ni tuch tempatku tahu.”, ucapku pada salah satu anak SMK . Yoso “yee, enak aja, ini tuch tempatku !!!. Ya udah gini aja, sebelahku kan kosong, kamu duduk sebelahku ja gak papa kok,”, jawab anak SMK Yoso itu. “ech, sorry ya, gue gak level tahu duduk am loe”, ucapku. “ya udah kalo kamu emang lebih suka berdiri,”, jawabnya. Dan ternyata semua bangku dah diduduki, dan Cuma tinggal bangku sebelahnya aja.

“kak, aku gak dapet tempat duduk,,,”, ucapku pada kak Siska (kakak kelasku). “umm..bukane disebelahe Vueri itu kosong ya dek?”, jawab kak Siska. “gak ach kak, aku gak kenal dia. Toh aku juga gak suka sama gayanya yang nyebelin itu.”, sahut aku menolak tawarannya. “jangan gitu donk dek, dia tu temenku dek, dia juga anaknya baik kok. Masalah gak kenal kan bisa kenalan donk dek. Apa perlu kakak kenalin nech? He,he”, ucap Kak Siska. Akhirnya akupun dipakasa duduk sebelahnya Vueri nyebelin itu. Huft,,,,bagaikan mimpi buruk, sepanjang perjalanan kita tu bertengkar mulu. Kaya kucing ama tikus, dan pokoknya gak asyk dech 1 bangku ama dia. Rasanya pengen mati aja.

♥♥♥

Setibanya di Buper, aku langsung cepet-cepet turun dari bus dan segera cari kavling sekolahku dan mendirikan tenda. Aku pun berharap moga gak bakal ketemu ama si Vueri lagi, amin. Malam pertama, aku nganterin kak Siska ke tenda cowok sekolah kita. Kami bermaksud mau ngecharge hp, soalnya yang ada listriknya tu cuma di tenda cowok . “kak, kamu punya charger lagi gak? Punyaku tadi dipinjem Kak Erma dan belum balikin”, tanyaku. “umm..tak pinjemke temenku ya dek, kebetulan tendane sebelah tenda cowok sekolah kita. Ayo ikut kakak dek”, jawab Kak Siska. Dan aku pun ngikut aja, kan demi dapet charger buat hp-ku.

Terlihat si Vueri sedang ngecharge, “Vuer, kamu udah selesai belum ngecharge’nya?”, Tanya Kak Siska pada Vueri . “owh, udah kok ni udah hampir full batreinya, kamu mau pinjem?”, sahut Vueri . “gak aku Vuer, ini lho adek kelasku kasihan mau ngecharge gak ada chargernya, pinjemin ya?”, sambung Kak Siska. “owh, si bawel ya? Ya udah pake aja nich..”, jawab Vueri. “apa? Kamu bilang aku bawel?”, ucapku gak terima di bilang bawel. “ kenyatannya emang gitu kan?…”, sambung Vueri sambil senyum-senyum. “udah-udah gak usah bertengkar lagi, kan Vueri  udah baik gitu kok dek mau minjemin kamu charger?”, seru kak Siska. “ach, iya-iya makasih”, ucapku terpaksa. “yee, bilang makasih kok terpaksa gitu?”, ucap Vueri. Tapi aku tinggalin aja dan aku langsung ngajak Kak Siska buru-buru balik ke tenda cowok sekolah kita buat ngecharge.

♥♥♥

Keesokan harinya, aku diam-diam dateng ke tendanya Vueri. Aku gak mau Vueri tahu aku ke tendanya, malu donk. Dan lalu aku nitipin chargernya ke temennya. Malam harinya diadakan acara lomba pensi Sejatim. Dan kami pastinya dukung Magetan donk. Nyebelinnya tuch sekolah dia ma sekolah aku tuch nonton bareng. Kebayang kan gimana rasanya, sumpah nyebelin banget. Acara pensi pun dilanjut dengan api unggun di Lap. Utama. Kita semua baris melingkar, karena aku gak terlalu tinggi, jadi aku di penjuru kiri. Dan ternyata disamping barisan sekolahku tuch barisan SMKYoso, sekolahnya Vueri . Vueri termasuk anak yang tinggi, jadi dia di penjuru kanan. Dan dia tepat di sampingku, mepet banget malah. Soalnya tempatnya penuh banget, jadi ya gak ada jarak satu sama lain. Huft, nyebelin banget sich.

Acara pun dimulai. “Adek-adek, malam ini mari kita bernyanyi lagu ‘kemesraan ini’ sambil memegang tangan teman disamping kalian”, ucap Pembina Kwarda. “what? Ogah ach”, teriak aku kaget. “udah lah, kita turutin aja daripada dia kecewa?”, sahut Vueri sambil memaksa megang tangan aku. Dia pegang tanganku erat banget, dan entah kenapa aku malah ngerasa nyaman banget deket ama dia. he he… Ech, apaan sich gak ach. Masa’ aku seneng deket-deket dia? Uch,, gak banget. Tak terasa acara pun selesai dan kita segera kembali ke tenda lalu istirahat.

♥♥♥

Saat akan kembali ke Magetan, kita juga dikumpulkan lagi oleh Kwarcab untuk penempatan tempat duduk di bus. Waktu aku mau kembali ke bus, gak nyangka Vueri tiba-tiba manggil aku. “dinda, aku mau ngomong ama kamu”, ucapnya . “ya udah ngomong aja,”, jawabku. “emh.. din, sebenernya, aku tu udah mulai suka sama kamu mulai dari 3 hari ini, aku ngerasa nyaman banget deket kamu. Kamu mau gak jadi pacar aku, mungkin ini terlalu cepat, tapi aku dah yakin banget kalau aku emang cinta dan sayang ama kamu.”, ucapnya. “apa? Umm,, gimana ya?”, jawabku bingung (tapi seneng juga sich, he,he). Ternyata temen-temenku dan temen-temennya pada denger dia nembak aku dan mereka pada teriak nyuruh aku nerima. “umm..maaf ya, aku gak bisa. Aku gak bisa nolak kamu Vuer”, jawabku. “thanks ya din, berarti mulai detik ini kita jadian donk”, sahut Vueri senang. “iya Vuer”, jawabku sambil senyum-senyum (he, he).

Lalu kami bareng-bareng naik bus dan aku pun duduk disampingnya lagi sambil nginget masa-masa waktu kita masih kaya tikus dan kucing (he, he).

Gak nyangka banget, ternyata di Pramuka aku bisa menemukan cintaku.

Ailupiu Vueri…

♥♥♥ END ♥♥♥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s